Kemenag Jabar: Human Working, Divine Working, dan Divine Inspiration

Kemenag Jabar: Human Working, Divine Working, dan Divine Inspiration -Saat memberikan materi pada acara Raker Kanwil Kemenag Provinsi Jabar (29/1), Wamenag RI, Prof. Dr. H. Nazaruddin Umar, telah memberikan paparan yang benar-benar mampu menggugah kesadaran terdalam para peserta raker tentang pentingnya menjaga dan memelihara niat secara konsisten. Niat, menurutnya, jangan pernah direduksi hanya sebatas amalan lahiriah yang cuma terungkap melalui pernyataan lisan. Sejatinya, niat adalah amalan batin yang harus senantiasa membarengi setiap aktivitas yang dilakukan, yaitu dari pertama sebuah aktivitas dilakukan sampai aktivitas itu selesai dilakukan. Karena bagaimanapun, kualitas sebuah aktivitas sangat tergantung pada niat yang terkandung dalam hati si pelaku aktivitas itu. 

Wamenag RI menegaskan bahwa betapa pentingnya pekerjaan yang dilakukan oleh setiap pegawai Kemenag mengandung nilai-nilai ruhaniah/spiritual. Suatu pekerjaan mengandung nilai-nilai spiritual atau tidak sangat tergantung pada niatnya. Ketika niat yang tertanam kuat dalam hatinya adalah keikhlasan maka pekerjaan yang dilakukannya mengandung nilai-nilai ruhaniah/spiritual (divine working). Namun, ketika keikhlasan tidak dijadikan landasan dalam melakukan setiap pekerjaan, maka sangat terbuka kemungkinan pegawai semacam ini (human working) sangat rentan terhadap perilaku korup, termasuk penyakit batin seperti iri, dengki, dan sombong.Kemenag Jabar: Human Working, Divine Working, dan Divine Inspiration -

Terkait dengan konsep keikhlasan ini, Wamenag RI membedakan kosa kata mukhlishin dari kosa kata mukhlashin. Seseorang yang masuk kategori mukhlishin meskipun dia ikhlas dalam melakukan pekerjaannya, namun dia masih suka menyebut amal-amal kebaikan yang dia lakukan. Dia bangga dengan perbuatan baik yang dilakukannya dan menyampaikannya kepada yang lain. Berbeda halnya dengan mukhlashin. Seseorang yang masuk kategori ini (mukhlashin) benar-benar sudah tidak lagi memikirkan tentang perbuatan baik yang dia lakukan. Baginya, semua perbuatan baiknya itu bukanlah sesuatu yang perlu dia banggakan karena semuanya itu adalah anugerah Allah SWT semata. Tidak lebih.

Wamenag selanjutnya mengungkapkan betapa pentingnya membangun komunikasi yang intim dengan Sang Kholiq melalui penanaman kesadaran akan hadirnya Allah SWT dimanapun kita berada dan dalam setiap pekerjaan positif apapun yang kita lakukan. Kesadaran semacam itu akan mengakibatkan kita mampu menangkap petunjuk-petunjuk Ilahiyah (divine inspiration) berupa inspirasi/gagasan/ide positif yang akan menjadikan setiap pekerjaan yang kita lakukan menjadi semakin bernilai dan berkualitas.
Kemenag Jabar: Human Working, Divine Working, dan Divine Inspiration -

Comments